WHO Dukung Obat Tradisional Dalam Mencari Pengobatan COVID-19

WHO Dukung Obat Tradisional Dalam Mencari Pengobatan COVID-19

Sindikat Post, Brazzaville –  Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyambut inovasi di seluruh dunia termasuk penggunaan kembali obat-obatan, obat-obatan tradisional dan mengembangkan terapi baru dalam mencari pengobatan potensial untuk COVID-19.

WHO mengakui bahwa pengobatan tradisional, komplementer dan alternatif memiliki banyak manfaat, dan Afrika memiliki sejarah panjang pengobatan tradisional dan praktisi yang memainkan peran penting dalam memberikan perawatan kepada populasi.

Tanaman obat seperti Artemisia annua sedang dipertimbangkan sebagai pengobatan yang mungkin untuk COVID-19 dan harus diuji untuk kemanjuran dan efek samping yang merugikan.

Orang Afrika layak menggunakan obat-obatan yang diuji dengan standar yang sama dengan orang-orang di seluruh dunia. Bahkan jika terapi berasal dari praktik tradisional dan alami, membangun kemanjuran dan keamanannya melalui uji klinis yang ketat sangat penting.

Pemerintah Afrika melalui Menteri Kesehatan mereka mengadopsi resolusi yang mendesak Negara-negara Anggota untuk menghasilkan bukti tentang keamanan, kemanjuran dan kualitas obat tradisional di Sesi Kelima Komite Regional WHO untuk Afrika pada tahun 2000.

Negara-negara juga sepakat untuk melakukan penelitian yang relevan dan memerlukan penelitian nasional. obat-obatan badan pengatur untuk menyetujui obat-obatan sesuai dengan standar internasional, yang meliputi produk mengikuti protokol penelitian yang ketat dan menjalani tes dan uji klinis. Studi-studi ini biasanya melibatkan ratusan orang di bawah pengawasan otoritas pengawas nasional dan mungkin memakan waktu beberapa bulan dalam proses yang dipercepat.

WHO bekerja dengan lembaga penelitian untuk memilih produk obat tradisional yang dapat diselidiki untuk kemanjuran dan keamanan klinis untuk pengobatan COVID-19. Selain itu, Organisasi akan terus mendukung negara-negara ketika mereka mengeksplorasi peran praktisi kesehatan tradisional dalam pencegahan, pengendalian, dan deteksi dini virus serta rujukan kasus ke fasilitas kesehatan.

Selama dua dekade terakhir, WHO telah bekerja dengan negara-negara untuk memastikan pengembangan obat tradisional yang aman dan efektif di Afrika dengan menyediakan sumber daya keuangan dan dukungan teknis. WHO telah mendukung uji klinis, memimpin 14 negara untuk mengeluarkan otorisasi pemasaran untuk 89 produk obat tradisional yang telah memenuhi persyaratan internasional dan nasional untuk pendaftaran.

Dari jumlah tersebut, 43 telah dimasukkan dalam daftar obat esensial nasional. Produk-produk ini sekarang merupakan bagian dari gudang senjata untuk merawat pasien dengan berbagai macam penyakit termasuk malaria, infeksi oportunistik terkait dengan HIV, diabetes, penyakit sel sabit dan hipertensi. Hampir semua negara di wilayah WHO memiliki kebijakan pengobatan tradisional nasional, mengikuti dukungan dari WHO.

Ketika upaya sedang dilakukan untuk menemukan pengobatan untuk COVID-19, kehati-hatian harus diambil terhadap informasi yang salah, terutama di media sosial, tentang efektivitas obat tertentu. Banyak tanaman dan zat sedang diusulkan tanpa persyaratan minimum dan bukti kualitas, keamanan dan kemanjuran. Penggunaan produk untuk mengobati COVID-19, yang belum diselidiki dengan kuat dapat membuat orang dalam bahaya, memberikan rasa aman yang salah dan mengalihkan mereka dari mencuci tangan dan menjaga jarak fisik yang merupakan kardinal dalam pencegahan COVID-19, dan mungkin juga meningkat pengobatan sendiri dan risiko keselamatan pasien.

WHO menyambut setiap kesempatan untuk berkolaborasi dengan negara dan peneliti untuk mengembangkan terapi baru dan mendorong kolaborasi semacam itu untuk pengembangan terapi yang efektif dan aman untuk Afrika dan dunia. @red

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *